Contreng sana..tereret tereret.. Contreng sini.. tereret tereret… “TPS aheeegh”


Pemilu contreng contreng sudah berlangsung mulai kemarin. Saat ini, rakyat Indonesia umumnya, para wakil-wakil rakyat khususnya masih lagi pada sibuk mentelingin perolehan angka-angka diperhitungan Quick Count..

Beberapa caleg sudah mulai pada sutris dag dig dug.. “Apakah saya calon pasien rumah sakit jiwa berikutnya? Masuk rumah sakit beneran atau masuk gedung ‘rumah sakit’ DPR?” hehehe…

Pertanyaannya adalah… “Ke arah mata angin mana saya sekarang menghadap..??” (*hiyaaaah… kok mata angin, sebenarnya sing edhun iku sopoooooo, ganyambung gini…xixii..)

Eh bener lhooo.. dari contrengan kemarin, kita ini disadari atau tidak sudah mulai me-reka2 kearah mata angin mana alias nasib menghadap..

Iya sih nasib ditentukan diri sendiri siapapun caleg/presiden kita, tapi dengan kejelasan siapa pemegang amanat kepemimpinan nanti, kita jadi tahu ke arah mana nasib mata angin Indonesia menghadap, dari visi misi mereka yang dihembus-hembus, kampanye kemarin..

“Lanjutkan!” atau “Change it to be discontinued..?”

Yang jelas Ibu en Bapak kemaren ribet beneeer, buka2, lipet2…  Kertas segede gaban, ada 4 lembar lagi. Si Bapak dibantuin jalan bareng ke bilik suara yang kecil imoet-imoet. (*ma panitia anak dibolehin ikutan masuk, satu bilik).. Waktu Bapak minta tolong dibukain kertas.. eeh Bapak malah buka kertas lain juga huehuhueu, ya udah dua tangan kita yang terentang, saling tabrakan dengan kertas yang sama2 luebaarrr 1 ha.  “Bapak gimana seh? Katanya minta bantuin buka, malah ikut buka juga kertas yang lain. Dunia tambah sempit nih. Glodak.. “.

Setelah dibuka e kebolak.. lipet balik e ribet bener.. Ga sengaja keceletuk “Ribet!”.. malah diketawain tetangga bilik sebelah. “Iya ni Pak, mendingan lipet jemuran..😀 “. Tapi akhirnya kita nemu jalan.. Udah ketauan nih letak partai mana yang dituju, maka buka kertasnya pake cara yang pas, simpel…

Sementara Bapak satu kertas aja masih krasak krusuk.. Akhirnya nyontreng yang pertama bener.. begitu kertas ke-dua.. ealaaa pake segala dilingkarin?? Pigimane klo jadi ga syah? Udahannya, nuntun Bokap keluar bilik, maklum matanya agak lamur, walo badan masih gagah (*mantan angkatan getulooh). Sampai depan panitia ta’ lapor bahwa, nanti pasti ada satu surat suara yang dibuletin partainya walaupun akhirnya dicontreng juga.. Jangan sampe ga syah ya… (*Haaa.. jadi ketauan deh tuh, kalau pas dibuka saat perhitungan.. “Heeiii.. itu Babe gue punya kerjaan hahahah…”)

Balik ke rumah, sekarang gantian nganterin Ibu.. Ibu dengan terengah2 akhirnya sampai juga ke TPS (*chaayoo walo jantungnya lagi lemah). Tapi dengan tegas dan lebih galak dari Bapak, contreng2nya selesai.. Et mantaaabh…

Di balik itu, lagi terharu ajah.. baru kali ini pemilu aku gandeng dua2-nya bergantian. Ya Allah semoga tahun ini bukan tahun terakhir orangtua-ku milih wakil rakyat, Bapak lahir thn ’33  Ibu ’45, hiks..  Selesai, buru2 ke kantor, biar kita sibuk, bisnis silaturahim customer2 harus tetep berlangsung.. Subhanallah.. heheh

Ni yah.. ada harapan semoga yang menang nanti masih mempedulikan nasib para mantan pegawai negeri seperti Bapak.. Hidup rakyat Indonesia pada umumnya supaya lebih makmur sejahtera.. Bersinar lagi di dalam dan di luar nagri.. (*kali ini harus bener2 kembali, transparansi dan tanpa korupsi jangan kaya ORBA). Dan yang perolehan suaranya dikit, punya rasa kebersamaan yang baik.. Demi rakyat dan negeri membuktikan mendukung pemerintahan, jangan nggembos-nggembosi dari segala sisi supaya yang menang terlihat buruk.. Buktikan bahwa kalian memang membela wong cilik dengan cara tidak menghasut dan menikam dari belakang. Buktikan segala janji dengan segala intelektual-moe.. dan dengan segala rasa maloe-moe pada Allah SWT.

Ingat siapa nih yang berwasiat seperti ini? “Siapa menabur angin..dia menuai badai.. ”

Entah badai di dunia maupun di akhirat..” Percaya deh.. karena janji Allah ga kan kemana.. Janji yang ga perlu dibubuhi dusta kampanye..

Okey… Wassalam dulu dadagh beibeiii..😉

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: