Efisiensi.. Efisiencuy


Dalam situasi seperti ini, efisiensi alias pengiritan sudah merambah semua sisi kehidupan. Sebenarnya kampanye efisiensi ini sudah didengar sejak SD tahun ‘70-‘80an. Anjurannya, sebatas tugas anak kecil, misal nulis yang bener jadi setipan atau apusan ga beli-beli terus, kalau nggambar ya di buku gambar, bukan di tengah-tengah buku tulis (*secara dulu itu suka banget bikin komik Cinderella lengkap dengan baju-baju balonnya, kereta kuda, ibu, saudara-saudara tiri, labu besar dan senang kalau teman-teman ngrubung nonton cara pembuatannya sambil ndongeng). Pas ketauan ibu, eh kok buku tulis cepet abis, ya abis juga deh pemilik bukunya…dibla bla balabala. Ada lagi.., pensil, penggaris, rautan taruh semua yang rapi di tempat pensil, jangan ketinggalan waktu pulang sekolah. Iya sih bercermin dari temen yang bolak balik dimarahin emaknya, beli setiiiip melulu. Penggaris, rautannya juga ilang terus, ga tau nyelip dimana. Geli aja kalau inget emaknya ngomel saban pagi bari nganter sekolah dan nggendong adiknya.

 

Terus, dulu, pagi atau malem bantuin matiin lampu yang tidak diperlukan, habis mandi tutup keran air, en kalau main jangan kotor-kotor banget kaya anak laki-laki biar semua sabun ibu hemat mat mat mat.. Selain daki di badan jadi banyak mborosin sabun mandi (*heheh yah ketauan deh dakian dan jadi inget acara ‘pemandian’ yang menyiksa sampe mewek dangdut), juga hemat sabun cuci baju. Padahal dulu itu paling demen sebenarnya ngliat ibu pulang ngajar nenteng bungkus ijo  Rinso sambil tersenyum, soalnya pasti dalam bungkus Rinso ada hadiah gambar tempelnya ehehehe. Gambar tempel pelangi yang indah, dan kartun anak cewek/cowok ponian yang tersenyum lebar. Hadiah yang simple. Makanya bagi yang lagi hamil, silakan ngidam punya anak model gw, jarang minta macem-macem, (*mudah bersyukur atau memang gampang dibegoin ga jelas  xixixi…). Gasuka terlalu neko-neko. Paling banter parahnya cuma, pernah numpahin minyak dari botol gara-gara cuma mo beli mainan anak tuker botol bekas-huehehe. Gimana si ibu ga panik coba, tiba-tiba mau nggoreng eh minyak gorengnya ilang?! Meneketehe deeeh.. pura-pura ga tau aja

 

Sekarang era akhir 2000 krisis ekonomi kembali melanda. Ngeprint yang dari dulu pake kertas bekas sudah bukan gaya trend lagi. Apalagi matiin lampu, efisiensi AC en jam kerja. Sekarang mah, modelnya sudah pengurangan tenaga kerja (*eh dari dulu juga ada yah?). Tapi sekarang kirain cuma di kantor-kantor lain, ternyata di kantor kita sudah ikutan. Ya Allah mudah-mudahan kita selamat, ga ada lagi pengurangan-pengurangan tersebut, amin.

 

Imbas efisiensi, bisnis barang bekas juga makin marak. Tapi di Bandung, udah duluan. Tokonya namanya “BarBek”, malah ada kembarannya, toko sebelah dibuka, nama ga kalah set, “RangKas”. Semua bermuara ke satu singkatan yaitu BaRang BeKas, keren kan? Tujuan mereka mulia sebenarnya, jual beli barang yang masih bisa dipakai, jadi si barang ga sia-sia masih bermanfaat, juga konsumsi bagi orang-orang yang jeli memanfaatkan budget (*kata manis dari kantong cekak), atau memang yang aslinya suka berhemat demi barang masih bagus, harga terjangkau.. Seleralah..

 

Barang-barang di rumah juga di awet-awet. Ga ada tu yang namanya barang bekas terbengkalai. Bahkan ketika lewat bawahnya sta. kereta Cikini, sempat nemu sebuah pot bunga kotak mungil ta’ pungut aja walaupun sudah meyat meyot.

Kasihankan.. masih bagus, kerajinan kulit kayu kombinasi serat enceng gondok. Tergeletak sendirian sedikit basah kena ujan sore. Mentang-mentang sudah ga punya daya jual, sepertinya dibuang begitu saja. Biar begini, dia pasti dibuat oleh seseorang penyuka seni.. Yang dengan nyawa, keringat dan tenaganya kotak pot dibentuk sedemikian rupa, hand made, berharap dijual dan menghasilkan uang. Mungkin demi makan sehari-hari, demi sekolah anaknya atau buat biaya ada keluarganya yang sakit.

 

Bisa jadi memang ini pot bersama kawan-kawannya sudah terjual hingga sampai ke penampungnya, tapi dengan dibuang begini, walau mungkin sang penampung tidak merasa rugi, Sebenarnya dia telah menyia-nyiakan hasil karya terbaru. Gimana ga terbaru? Segi empat sampe mencong beginikan juga hasil karya kepejet temen-temennya sendiri sesama hand made? Hehehe. Jadi unik lho, pot, bawahnya segi empat sama sisi tapi atasnya jajaran genjang, ngeeek penyek..

 

Walhasil, setelah dipermak sedikit, dipenyokin balik, dia sekarang mejeng di rumah buat tempat-tempat peniti, kancing dll barang mungil. Kadang ganti, jadi beneran wadah bunga. Mungkin ni yah kalau dia punya bibir, dia ikut balas senyum waktu ta’ pajang dengan haru hihiih (*ojogila.com).

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: